Posts filed under ‘1’

welcome back

mohon maaf untuk semua partisipan yang bertanya dan belum mandapatkan jawaban. karena suatu hal saya belum bisa memantau perkembangan blog ini tetapi akan saya usahakan untuk seceatnya bisa aktif kembali blog ini

terima kasih

Januari 25, 2010 at 9:23 am Tinggalkan komentar

TRADING ROBOT

Image

Quote:

PostPosted: Wed Jun 17, 2009 1:41 pm Post subject: Most wanted Trading Forex Robot Reply with quote Report postBack to top
Image

* Foolproof methods of hunting down high-profit trades … so you can sit out on the losers.
* Specific criteria for screening each of the currency pair, so you don’t waste time reading all the charts
* How to easily recognize a profitable trade… it’s not complicated when you have my robot
* Enter and win the trades … you’ll be amazed at how all the details seem to effortlessly fall into place
* Here’s the best part: you can do all these things in your bathrobe and completely on auto-pilot if you want without any efforts.

let me give you a sneak peek at what it is:

* A complete and thorough automated trading robot that simplifies the so-called complex steps forex trading
* You only need to use The Most Wanted Trading Robot once per day or less and no more than 20 minutes
* Extremely simple and easy to use. You can make it work and bring in non-stop cash in less than 15 minutes of set up
* It’s good for beginners, intermediate and advanced traders
* No trading experience required
* It’s very reliable and consistent without any fear or greedy.
* The beauty of the robot is that you can test it without trading any of your capital. Open a demo account and let it prove itself to you.
* It works with all trading platforms
* The system works in any country and with any broker.
* You can start with as little as $100-250 in your forex account
* You can use it for every currency pairs

download

Juli 26, 2009 at 12:31 pm Tinggalkan komentar

Trend Forex 2.0

Image

Trend Forex 2.0 is the latest forex trading system released by John Chen. This V2.0 trading system is an improvement over his earlier forex trading system V1.0 Forex Trend System.

The earlier version is currently used by over 1500 forex traders. Some of them have claimed to be making 5-6 figures every month using his forex system.

John Chen’s strategies are all about catching the trend and finding trend reversal or continuation. So if you are a trend trader, you will like whatever he is providing.

download

Juli 26, 2009 at 11:28 am 2 komentar

Gadget for trader

s10_13

IdeaPad S10 New!
Processors1
Intel® Atom™ Processor N270 (1.60GHz, 512KB L2 Cache, 533MHz FSB)
Mobile Intel® 945GSE Express Chipset
Operating system12
Genuine Windows® XP Home
Memory8
1GB DDR2 SDRAM
Hard drive5
160GB SATA HDD (5400rpm)
Graphics
Intel® Graphics Media Accelerator 950
Display type
10.2″ WSVGA
Audio and Speakers
2 x internal stereo speakers, single build-in microphone with echo cancellation and noise reduction
Communication
10/100 Mbps ethernet, Lenovo b/g wireless, Bluetooth
I/O Ports and Slots
1 x 34mm Express Card Slot, 4-in-1 card reader slot (SD/MMC/MS/MS pro), 2 x USB 2.0 ports, RJ45, VGA, mic-in, headphone (stereo)
Webcam
Integrated 1.3 Megapixels
Weight and Dimension (LxWxH)
1.25Kg with Hard Disk and 3-cell Li-ion Battery
250.2mm x 183mm x 22 – 27.5mm
Software
OneKey™ Rescue System, Lenovo Energy Management, Adobe Reader, Windows Live Suite, Norton 2008
Warranty7
1-year Regional (ASEAN) + China

Features

Our new S Series netbook is finally here. And it’s designed to keep pace with your busy lifestyle – possibly even simplify it. At a mere 2.65 lbs and about one inch thin, it’s so light and portable. You can take it wherever your day takes you. Plus it’s loaded with thoughtful standard features to make your life a little easier. A winning combination of mobile technology and exceptional engineering at a fantastic price. All at your fingertips.Simple solutions. And that’s just the beginning.
Reliable, affordable and easy to use

Our S Series netbook is our easiest to use notebook yet, even if you’re new to the whole notebook scene. Experience just how simple it is to take your ideas, work and even family and friends with you wherever you go.

Better basics and beyond

Our S Series netbook is loaded with so many standard features you’ll think we’ve mistyped the price. We’ve streamlined this fierce little netbook to include meaningful features so you can fully experience the joys of PC mobility and staying on a budget.

Powered by an Intel® Atom™ Processor to offer lower power consumption and reliable performance at an affordable price. The epitome of efficiency.
Powerful Intel® Graphics Media Accelerator easily handles your image processing needs whether you’re managing family photos or creating impressive presentations for work.
Lenovo CareSM takes care of you. A solution that combines our innovative tools, support and service resources to help you get your work done. Enjoy the worry-free experience of going mobile with Lenovo
Intel® High Definition Audio supports premium sound, audio playback and streaming. The ability to play sound through separate channels allows for the ultimate audio experience.
OneKey™ Rescue System. Easily restore your system and recover valuable data. Peace-of-mind technology at the click of a button.
Available in great colors like ruby red*, classic white, bold black*, deep blue* and pastel pink*.
*(Available later this season).
Buy from the experts.

Don’t forget, we’re the leaders in mobile PC technology. This is what we’re world famous for. Now we’re extending that same exceptional technology and notebook know-how that brought you the legendary business class ThinkPad line to our consumer-friendly IdeaPad line.

  • Space-saving full featured keyboard. All the comfort and ease of the full-size keyboard but in a pleasing pared-down design.
  • Advanced Thermal Engineering delivers significantly lower temperatures on critical contact areas such as the palm wrests, keyboard, track pad and underside for optimum comfort.
  • Energy efficient 10.2″ LED backlit WSVGA screen that’s roomy enough for movie watching, web surfing, or getting a little work done in between.
Accessories

The S Series netbook is so well-priced, you may even have a little extra room in your budget for accessory shopping. Don’t forget to check out our great selection. You are sure to find just the perfect little ‘extra’ that will make your purchase complete.

Stay connected

Enjoy more perks with increased portability. The IdeaPad S Series netbook makes it easy to get connected, anytime, anywhere.

Integrated web cam and microphone. Friends and family are never more than a click away. Staying connected has never been easier.
Bluetooth™ technology allows you to connect your netbook to a range of Bluetooth™ enabled devices including mobile phones, headsets, desk top devices and PDAs.
*(Select models).
Express Card slot allows you to easily extend your internet connection to WWAN.
*(Card must be purchased separately).

Maret 23, 2009 at 6:31 pm 1 komentar

Neuroshell_Trader_3.8

Add-ons termasuk logika fuzzy cluster dan indikator pola pengakuan. Gunakan NeuroShell Trader untuk membangun model Anda, maka sistem perdagangan backtest Anda sebelum memasuki pasar. Bekerja dengan saham, mata uang FX (FOREX), masa depan, pilihan, komoditas, reksadana, obligasi dan berbagai instrumen keuangan lainnya. Membangun sistem untuk Amerika Serikat, Kanada, Selatan / Amerika Latin, Eropa, Asia dan Afrika pasar.

Trader NeuroShell yang memungkinkan Anda untuk mengembangkan dan menguji sistem perdagangan dalam charting antarmuka; memilih dari lebih 800 indikator, dgn saraf jaringan untuk prediksi, dan peraturan perdagangan. Bekerja dengan akhir dari data-hari.

The NeuroShell Trader Profesional menambahkan algoritma genetika untuk mengoptimalkan sistem perdagangan aturan dan indikator ke NeuroShell Trader fitur yang ada. Juga mencakup kemampuan untuk membuat kustom indikator. Bekerja dengan akhir dari data-hari.

DayTrader Profesional NeuroShell yang mencakup semua fitur dari NeuroShell Trader dan Trader NeuroShell Profesional paket, plus real time kinerja. Bekerja dengan baik di akhir hari dan intraday data untuk posisi dan hari perdagangan.

download software

Februari 27, 2009 at 7:28 pm Tinggalkan komentar

MENGENAL JENIS PIALANG DALAM INDUSTRI BERJANGKA A.S.

MENGENAL JENIS PIALANG DALAM INDUSTRI BERJANGKA A.S.
oleh H. Hamzah

Kegiatan Perdagangan Berjangka Komoditi (PBK) sebenarnya cukup unik, karena ada tahapan yang harus dimengerti oleh seorang calon investor.
Untuk terjun didalam kegiatan PBK, ia dituntut untuk mengerti tentang margin dan pengelolaannya, bagaimana pembukaan rekening, dan lain sebagainya. Tapi, yang terpenting, bila tertarik berinvestasi didalam PBK, maka ia perlu memilih Perusahaan Pialang dan mengetahui jenis-jenisnya.
Sebagai perbandingan kita mengambil contoh Bursa-bursa di AS. Ada tiga kriteria umum yang mengkatagorikan baik tidaknya sebuah perusahaan pialang, yaitu :
Legalitas, semua perizinan atas keterlibatannya didalam kegiatan PBK lengkap, domisili dan alamat perushaannya jelas, dalam artian di bursa berjangka mana sajakah mereka melakukan kegiatannya selama itu. Kemudian, transparan, terpercaya dan jujur dalam mengemban amanat nasabahnya terutama menyangkut penempatan, pengelolaan dan penggunaan dana nasabah dalam suatu rekning yang terpisah (segragated account).
Dan yang terakhir adalah piawai. Di dalam setiap perusahaan pialang yang bonafide, biasanya dilengkapi dengan divisi “Research & Development” yang ditempati oleh orang-orang yang rajin, tekun dan cermat dalam mengamati perkembangan pasar. Mereka selalu membuat berbagai analisis tentang kondisi pasar terakhir. Disini, kedua belah pihak harus melakukan komunikasi yang harmonis dan terbuka. Karena setiap saat nasabah akan bertanya dan pialang pun akan memberikan berbagai analisisnya untuk mempermudah nasabah dalam membuat suatu keputusan.
Di lapangan, investor dihadapkan pada dua jenis kelompok Pialang yang akan dihubungi. Mereka harus menyeleksi daftar nama perusahaan pialang yang ada. Secara umum, pialang berjangka di AS dikatagorikan menjadi dua kelompok, yaitu :
1. Perusahaan pialang yang menyediakan “palayanan jasa penuh” (Full Service Brokerage). Di kelompok perusahaan pialang ini, berbagai macam pelayanan jasa akan diberikan, seperti layaknya melakukan riset sendiri, dapat mengamati pasar satu per satu, chart analysis, berita-berita surat kabar, macam-macam rekomendasi sampai pada portofolio komplit dengan risk management nya. Jenis perusahaan pialang ini memang memberikan pelayanan jasa di bidang keuangan seperti stock, bonds, reseach publication, termasuk perdagangan berjangka dan option. Berarti, jenis pialang ini biasa menangani transaksi derivative saham maupun komoditi berjangka. Selain itu, perusahaan pialang ini menyediakan hasil riset, kuotasi harga, futures advise untuk membantu nasabah mengam-bil sebuah keputusan bertransaksi.
2. Perusahaan pialang yang menyediakan “pelayanan jasa tidak penuh” (“Simply” atau “Discount Brokerage”). Perusahaan pialang ini tidak memberikan jasa pelayanan berupa riset atau reseach publication. Jenis perusahaan pialang ini juga tidak membantu nasabah dalam menentukan strategi pengambilan keputusan bertransaksi, karena memang tidak memberi pelayanan jasa nasihat. Perusahan pialang ini melulu hanya melaksanakan amanat nasabah dengan menyalurkan order yang diterima dengan cepat (hybrid service). Dia hanya berkewajiban menyampaikan laporan transaksi yang sudah ditanganinya.

Akan tetapi, karena persaingan dan kesibukan kerja yang luar biasa, perbedaan antara kedua jenis pialang tersebut nyaris tidak tampak.
Barangkali, hybrid service yang ditawarkan oleh Discount Brokerage (DB) bila ditopang oleh pialang ahli pengelola rekening akan menjadi daya pikat tersendiri. Apalagi bila digabungkan dengan berbagai keistimewaan jasa pelayanan yang diberikan oleh Full Service Brokerage (FSB). Contohnya, fasilitas sambungan telepon (hotline), jaringan internet yang menyediakan kuotasi harga melalui “online service system”, dan beberapa informasi pasar yang bisa menambah income sampingan.
Masih banyak lagi daya tarik lainnya, diantaranya secara tidak langsung mereka memanfaat-kan hubungan dengan nasabah sebagai promosi gratis. Secara umum, penyebutan nama-nama perusahaan pialang dengan bermacam istilah memang perlu disadari oleh nasabah (pemula) agar tidak membingungkan.
Industri berjangka di Indonesia mengenal istilah nama seperti Perusahaan Pialang Berjangka, Penasihat Berjangka, dan Pengelola Sentra Dana Berjangka. Dari ketiga jenis pialang tersebut semuanya berbentuk perusahaan perseroan terbatas yang memberikan pelayanan jasa kepada nasabah. Kecuali, Pedagang Berjangka, yang berbentuk perusahaan perseroan terbatas tetapi hanya bertransaksi untuk dirinya sendiri.
Pialang Berjangka wajib memiliki minimum 3 orang Wakil Pialang Berjangka yang dapat berhubungan langsung dengan nasabah. Demikian pula, Penasihat Berjangka berhak memiliki beberapa Wakil Penasihat Berjangka. Sedangkan Pengelola Sentra Dana Berjangka sedikit-nya harus memiliki dua orang Wakil Pengelola Sentra Dana Berjangka. Semua perusahaan pialang, Penasihat atau Pengelola sentra Dana Berjangka beserta wakil dan pihak-pihak terkait lainnya bernaung dibawah oraganisasi Indonesian Futures Association (IFA).
Di kalangan masyara-kat awam, berbagai istilah itupun masih cukup membingungkan.
Di AS, ada bermacam perusahaan pialang dengan berbagai sebutan. Misalnya, Futures Commission Merchant (FCM), di Indonesia mungkin identik dengan Perusahaan Pialang Berjangka. Kemudian, ada Introducing Broker (IB) yang bisa dipersamakan dengan Wakil Pialang Berjangka. Baik FCM maupun IB sama-sama mengumpulkan dan menerima order (jual-beli) untuk kontrak-kontrak berjangka dan option. Akan tetapi, ada satu hal yang membedakan antara keduanya. FCM merupakan perusahaan pialang yang menangani sendiri semua kebutuhan client nya, termasuk dalam hal penarikan, penempatan dan pengelolaan uang nasabah (margin). Karena ditempat inilah semua dana nasabah ditransaksikan.
Sedangkan IB, tidak memegang dan mengelola uang-uang nasabah tersebut, tetapi mereka mempercayakan pengelolaannya kepada FCM. IB hanya mengharapkan komisi dari FCM. IB bisa merupakan perorangan atau perusahaan, sementara FCM bisa memiliki sendiri beberapa IB. Oleh karena itu, FCM terkadang bisa disebut juga sebagai Commodity Pool Operators (CPO) yang bisa langsung mengeksekusi order-order dari nasabahnya. CPO pun boleh berdiri sendiri sebagaimana halnya IB.
Dalam kinerjanya, seorang IB atau CPO selalu menyerahkan penuntasan pekerjaan mereka kepada FCM. Jadi, IB barangkali bisa dianalogikan sebagai “penjaga toko” (frontstore) sedangkan FCM merupakan “kasir” sekaligus pemilik toko itu. Di AS, ada UU yang mengatur bahwa FCM boleh mempunyai IB sendiri. Didalam FCM juga dilengkapi dengan Commodity Trading Advisor (CTA) yang berfungsi memberikan nasihat bagi client nya.

CTA pun bisa merupakan perusahaan jasa yang berdiri sendiri, tetapi tetap tidak mengelola uang nasabah.
Namun demikian, semua perusahaan pialang tersebut baik FCM, IB, CPO, CTA, Full Service Brokerage maupun Discount Brokerage, harus terdaftar pada Commodity Futures Trading Commission (CFTC) sebagai otorita pengawas perdagangan berjangka di AS (Bappebti-Ind).
Perusahaan Pialang tersebut juga terdaftar pada National Futures Association (NFA), Asosiasi Bursa Berjangka AS. Tetapi, khusus bagi IB, ia punya asosiasi sendiri yaitu National Introdu-cing Broker Association (NIBA) yang terdaftar pula pada CFTC.
Perusahaan FCM yang lebih besar dan bermodal kuat berpeluang menjadi “Broker Dealer” yaitu sebagai perusahaan Pialang Penyalur Amanat ke bursa-bursa lain. Kemudahan yang diberikan kepada FCM tersebut, agar dapat mengakses jasa pelayanan di dua bursa yang berbeda. Sebagai contoh, jika ada client yang berminat untuk berinvestasi di Bursa Saham sekaligus Bursa Berjangka dan Option, maka Broker Dealer lah yang harus menjadi pilihan utamanya. Sebab, penanganan rekening di dua bursa yang berbeda oleh perusahaan pialang yang sama menjadi mudah.
Selain itu, ada satu istilah lain sebagai akibat kemajuan teknologi, yaitu “Online Broker”. Pialang yang menawarkan jasa pelayanannya melalui jaringan internet. Online Broker bisa merupakan FCM, IB, Full Service Brokerage atau Discount Brokerage, yang memberi jasa pelayanan dengan sistem elektronik yang disebut “online trading system” (OTS). Belakangan ini, OTS lebih disukai oleh hampir semua perusahaan pialang di AS, karena sistem ini dapat menghemat waktu kerja mereka. Tak terkecuali pula, sebagian besar industri berjangka di AS kini cenderung menggunakan OTS, meski masih ada beberapa bursa yang tetap mengguna-kan sistem “open outcry” (berteriak) dalam melaksanakan perdagangan kontrak berjangka.
Khusus bagi Discount Brokerage atau Introducing Broker yang berciri hybrid service sepenuh-nya sudah mengganti sistem pelayanan mereka dengan menggunakan “online internet order entry system”. Tujuan mereka adalah untuk mengumpulkan order dari nasabah sebanyak mungkin dalam tempo relatif singkat. Dengan fasilitas ini, nasabah pun mudah menyeleksi pilihannya. Nasabah tinggal meng”klik” situs resmi mereka untuk memperoleh berbagai “customer support”.
Kini, dalam menawarkan berbagai jasanya, industri berjangka di AS, yang konon menjadi “moyang” nya bursa di seluruh dunia sudah memasuki millenium baru.
Bagaimana perkembangan di Indonesia ? Tampaknya masih harus berpacu untuk mengerjar ketertinggalan kita. Tetapi, Perdagangan Berjangka di tanah air tetap diyakini merupakan alternatif investasi yang menarik. Karena disitu ada aturan main yang jelas untuk melindungi para pelakunya. Semua pelaksanaan transaksi di Bursa Berjangka dilakukan secara transparan dan dijamin oleh Lembaga Kliring Berjangka.

*) Penulis adalah staf Bagian Humas & Kerjasama Bappebti

Februari 26, 2009 at 9:10 pm 3 komentar

Pengaruh Index Nikkei 225 terhadap pergerakan IHSG

Indeks Nikkei 225

Ekonomi negara Jepang sangat mempengaruhi perputaran ekonomi dunia. Maklum, dengan nilai Produk Domestik Bruto US$ 2,6 triliun (2006), ekonomi Jepang merupakan ekonomi terbesar kedua di dunia. Karenanya, indeks saham di Jepang juga sangat mempengaruhi pergerakan bursa di kawasan Asia.

Indeks bursa Jepang yang sering menjadi patokan adalah indeks Nikkei 225. Indeks ini sebenarnya muncul pertama kali pada tahun 1950. Tapi, koran ekonomi Nihon Keizai Shimbun (Nikkei) baru menghitungnya secara harian sejak tahun 1971.

Sesuai namanya, indeks ini beranggotakan 225 saham-saham perusahaan besar yang tercatat di Bursa Saham Tokyo ( Tokyo Stock Exchange). Anggota indeks ini bisa berubah. Sebab, setahun sekali, Nikkei melakukan evaluasi atas anggota indeks ini. Dalam daftar yang dirilis Oktober 2006, indeks Nikkei mencakup saham-saham perusahaan top seperti Toyota Motor Corp, Honda Motor Co, Bridgestone Corp, The Bank of Yokohama, dan masih banyak lagi.

Adapun angka indeks Nikkei sendiri merupakan angka rata-rata tertimbang harga saham-saham anggotanya.
Nah, kini, indeks Nikkei merupakan indeks yang paling diperhatikan oleh investor-investor saham di Asia.

Sebabnya, ya itu tadi, ekonomi Jepang memang masih yang terbesar di Asia. Jadi, pergerakan indeks Nikkei sangat mempengaruhi indeks bursa-bursa saham lain di Asia.

Investor saham di Bursa Efek Jakarta (BEJ) sebaiknya mencermati pergerakan Nikkei setiap hari. Enaknya, waktu yang berlaku di Jepang lebih cepat dua jam dari waktu di Jakarta. Karenanya, setiap hari, waktu buka bursa Jepang juga lebih cepat sekitar dua jam dari bursa Jakarta.

Nah, pagi-pagi, sebelum pasar saham di Jakarta buka pada pukul 09.30, investor bisa mengintip dahulu pergerakan indeks Nikkei. Jika ia menguat, biasanya Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di BEJ juga menguat. Demikian pula sebaliknya.

Februari 25, 2009 at 8:43 pm Tinggalkan komentar

Korelasi antara US Index dengan Asian Index sebagai acuan dalam bertrading

Investor bisa menggunakan banyak hal sebagai acuan ketika berinvestasi di saham. Tapi, ada satu acuan utama yang wajib dilihat, yaitu indeks saham. Seperti kita tahu, indeks saham mencerminkan pergerakan harga saham-saham yang ada di dalamnya. Nah, di luar negeri, ada beberapa indeks saham yang bisa punya pengaruh besar terhadap pergerakan indeks di seluruh dunia, termasuk di Indonesia. Mereka adalah indeks-indeks saham di Amerika Serikat (AS).

Mengapa kita perlu memperhatikan indeks saham di AS? Jawabannya sederhana: saat ini ekonomi Amerika masih menjadi ekonomi terbesar di dunia. Alhasil, pergerakan indeks saham Negara Uwak Sam itu juga bisa mempengaruhi pergerakan indeks saham di negara lain. Bila indeks di AS naik, hal itu akan menjadi sentimen positif yang turut mendongkrak indeks di negara lain, termasuk di Indonesia. Demikian juga terjadi sebaliknya.

Kendati demikian, tidak semua indeks saham AS itu memiliki pengaruh kuat di pasar. Dari 57 indeks yang bisa dijadikan acuan, hanya tiga yang terhitung cukup besar dan banyak diperhatikan. Mereka adalah indeks Dow Jones Industrial Average (DJIA), indeks National Association of Securities Dealers Automated Quotations (Nasdaq), dan indeks Standard&Poor’s (S&P) 500.

DJIA adalah indeks saham AS yang tertua. Pada tahun 1896, Charles Dow membuat indeks ini untuk untuk mengukur kinerja industri di AS.

Menurut pengamatan beberapa analis, indeks AS yang satu ini memiliki pengaruh terbesar bagi pergerakan indeks di belahan dunia lain. Bahkan, seorang analis di Jakarta pernah menghitung bahwa pengaruh DJIA terhadap pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) Bursa Efek Jakarta (BEJ) bisa mencapai 65%. Artinya, hampir pasti IHSG akan naik bila indeks yang sering disebut sebagai “Dow” itu naik. Demikian juga sebaliknya.

Hal itu wajar. Sebab, DJIA berisi saham 30 perusahaan yang paling top di Amerika. Misalnya saja, American Express, Citigroup, General Electric, Disney, Microsoft, dan Coca Cola. Pasar menilai perekonomian AS tecermin di dalam kinerja perusahaan-perusahaan itu.

Setelah DJIA, indeks saham kedua yang cukup diperhitungkan adalah S&P 500. Indeks saham ini berisi 500 perusahaan bermodal besar yang mayoritas berasal dari AS. Seluruh saham yang terdaftar dalam indeks ini adalah perusahaan publik besar dan diperdagangkan di bursa saham utama AS, seperti New York Stock Exchange (NYSE) dan Nasdaq.

Sementara, indeks Nasdaq juga sering menjadi acuan. Nasdaq adalah indeks saham terbesar di AS yang berisi sekitar 3.200 saham di Amerika. Cuma, tak semua anggotanya adalah perusahaan besar.

Februari 25, 2009 at 8:35 pm Tinggalkan komentar

Dasar – Dasar Perdagangan Foreign Exchange

Apakah Forex dan apa yang diperdagangkan di forex ?
Trading FOREX (Foreign Exchange) atau yang lebih dikenal dengan Valas (Valuta Asing) merupakan suatu jenis transaksi yang memperdagangkan mata uang (currency) suatu negara terhadap mata uang (currency) negara lainnya. Dengan rata-rata volume harian sebesar US$2 triliun, Market Forex 46 kali lebih besar daripada semua gabungan pasar saham dan karena itu disebut pasar paling liquid di dunia. Forex Market adalah pasar yang buka selama 24 jam secara berkesinambungan

Bagaimana Cara Kerja Forex ?
Trading Forex (Valas) merupakan pertukaran 1 mata uang terhadap mata uang lainnya dengan tujuan untuk mendapatkan profit (keuntungan) dari perbedaan nilai mata uang. Sebagai contoh :

Seorang trader mendapatkan keuntungan dari transaksi BUY Poundsterling (Great Britain Pounds/GBP)

Apa Yang Dilakukan Trader

Great Britain Pounds (GBP)

US Dollars (USD)

Seorang Trader membeli 10.000 pounds pada awal February 2007 ketika harga GBP/USD 1.9800. (Buy GBP/USD)

+10,000

-19,800 *

Keesokan harinya, Trader tersebut menukarkan kembali 10,000 pounds itu menjadi US dollar pada harga 2.0000.(Sell GBP/USD)

-10,000

+20,000 **

Pada contoh ini, Trader tersebut mendapatkan keuntungan kotor $200.

0

+200


* $10,000 x 1.9800 = US $19,800
(Trader tersebut membeli GBP 10.000 dengan cara menjual US$ 19.800)
** $10,000 x 2.0000 = US $20,000
(Trader tersebut menjual GBP 10.000 dengan cara membeli US$ 20.000)

Action

Arti

Buy EUR/USD

Membeli EUR dengan cara menjual USD

Sell EUR/USD

Menjual EUR untuk membeli USD

Pasangan Mata Uang (Currency Pair)
Mata uang (Currency) selalu berupa pasangan atau pair karena setiap melakukan transaksi forex berarti anda membeli suatu mata uang dan sekaligus menjual mata uang lainnya. Misalnya rate/kurs untuk pair GPB/USD adalah
GPB/USD=1.8500, artinya 1 pound GBP adalah 1,85 USD.

Cross Rate adalah pasangan mata uang (pair) yang tak mengandung mata uang resmi suatu negara di mana mata uang tersebut diperdagangkan, misalnya transaksi forex dilakukan di Amerika (mata uang resminya adalah USD). Artinya pasangan mata uang yang tidak mengandung USD merupakan cross rate dari USD. Contohnya adalah GBP/JPY, EUR/GBP, dll. Pair yang tidak mengandung USD dan melibatkan EUR dinamakan euro cross seperti EUR/GBP.

Pasangan Mata Uang (Pair) terdiri dari 2 quote mata uang yang berbeda. Mata Uang yang terletak di sebelah kiri adalah base currency. sebagai contoh pada pair GBP/USD maka GBP disebut base currecy. Sedangkan USD adalah quote currency atau counter currency.

Sebagai contoh adalah pada quote EUR/USD 1.2500, di mana EUR sebagai base currecy dan USD sebagai quote currency. Artinya EUR 1 bernilai US$ 1,25.

Bila quote bergerak dari EUR/USD 1.2500 menjadi EUR/USD 1.2510, maka Euro menguat dan US dollar melemah. Begitu juga sebaliknya bila quote bergerak dari EUR/USD 1.2500 menjadi EUR/USD 1.2490, maka Euro melemah dan US dollar menguat

Pair Mata Uang

Grafik (Chart) bergerak

EUR (base)

USD (quote)

EUR/USD

Naik

Menguat

Melemah

EUR/USD

Turun

Melemah

Menguat


Bila anda BUY EUR/USD maka berarti anda membeli base currency (EUR) dan pada saat yang sama menjual quote currency (USD). Jika anda SELL EUR/USD maka berarti anda menjual base currency (EUR) dan saat yang sama membeli quote currency (USD).

Buy EUR/USD -> Buy EUR / Sell USD
Sell EUR/USD -> Sell EUR / Buy USD


Contoh lain :

Pair EUR/USD:
Untuk prediksi EUR menguat terhadap USD, anda dapat melakukan BUY EUR/USD
Untuk prediksi USD menguat terhadap EUR, anda dapat melakukan SELL EUR/USD

Pair USD/JPY:
Untuk prediksi USD menguat terhadap JPY, anda dapat melakukan BUY USD/JPY
Untuk prediksi JPY menguat terhadap USD, anda dapat melakukan SELL USD/JPY

Mata Uang Utama
Mata uang utama yang umum dan seringkali diperdagangkan di dunia adalah :

Simbol

Negara

Mata Uang

USD

United States

Dollar

EUR

Euro members

Euro

GBP

Great Britain

Pound

JPY

Japan

Yen

CHF

Switzerland

Franc

CAD

Canada

Dollar

AUD

Australia

Dollar


Pasar Forex Dunia
Pasar Forex adalah pasar 24 jam berkesinambungan yang buka 5 hari per minggunya. Tabel di bawah kami bagi menjadi 2 yaitu berdasarkan New York Time saat Day Light Saving Time (DST) dan Eastern Standard Time (EST atau ET). Mulai tanggal 9 Maret 2008 – 2 November 2008 menggunakan DST (WIB lebih cepat 11 jam daripada NY Time DST), sedangkan mulai 2 November 2008 – 8 Maret 2009 menggunakan EST (WIB lebih cepat 12 jam daripada NY Time EST), dan seterusnya. Untuk list lengkapnya dapat anda cek di http://timeanddate.com/worldclock/timezone.html?n=179

Timezone

New York (ET/EST)

GMT

WIB

Tokyo Open

7:00 pm

00:00

7:00

Tokyo Close

4:00 am

9:00

16:00

London Open

3:00 am

8:00

15:00

London Close

12:00 pm

17:00

00:00

New York Open

8:00 am

13:00

20:00

New York Close

5:00 pm

22:00

5:00

Timezone

New York (DST)

GMT

WIB

Tokyo Open

7:00 pm

23:00

6:00

Tokyo Close

4:00 am

8:00

15:00

London Open

3:00 am

7:00

14:00

London Close

12:00 pm

16:00

23:00

New York Open

8:00 am

12:00

19:00

New York Close

5:00 pm

21:00

4:00


Satuan Terkecil Mata Uang (point/pip) dan Contract Size
Point (pip) adalah satuan terkecil pergerakan harga di forex. Satu point (pip) untuk pair GBP/USD adalah 0.0001 sedangkan satu point untuk pair USD/JPY adalah 0.01. Contoh: Pair GBP/USD, pergerakan 1.8500 sampai 1.8550 adalah 50 point.
Nilai per point (pip) bergantung pada jumlah contract size (lot) dan mata uang yang digunakan.

Contract Size (Lot) adalah jumlah terkecil dalam trading forex. Pada umumnya, contract size (lot) yang sering digunakan adalah Standard Lot, Mini Lot dan Micro Lot Standard Lot sama dengan $100.000, Mini Lot adalah $10.000 dan Micro Lot adalah $1000.
Seandainya broker forex anda mendukung Standard dan Mini Lot, maka artinya anda dapat trade dengan jumlah kelipatan dari 100.000 dan 10.000. Contohnya : $30.000, $120.000, dan lain-lain.

Quote/rate mata uang
Quote forex terdiri dari harga 2 harga, yaitu harga yang
lebih rendah (Bid) dan harga yang lebih tinggi (Ask/Offer).
Bid adalah harga anda jual kepada broker forex (dealer) atau harga di mana broker forex (dealer) mau membeli dari anda. Sedangkan Ask / Offer merupakan harga anda beli dari broker forex (dealer) atau harga di mana broker forex (dealer) mau menjual kepada anda. Bid umumnya lebih rendah dari Ask.

Selisih harga Bid dan Ask adalah Spread. Semakin kecil spread dealer forex semakin menguntungkan trader.

Quote dari forex  :


yaitu Quote EUR/USD Bid/Ask : 1.2293/96. Berarti harga jual ke broker anda 1.2293 dan harga beli dari broker adalah 1.2296. spreadnya 1.2296-1.2293 adalah 3 point.

Contoh :
Anda open BUY (Long) EUR/USD pada harga 1.2296 (Ask), maka bila Bid sekarang menunjukkan harga 1.2293, artinya anda masih rugi sebesar -3 pips. Oleh sebab ini, setiap kali anda open posisi dapat dipastikan akan terjadi minus sebesar spread (yaitu misalnya 3 untuk EUR/USD). Untuk mendapatkan profit anda harus menunggu hingga Harga Bid pada tabel harga NAIK lebih dari 1.2296

Harap diingat :
Bila anda open posisi
Buy (Long), artinya anda membuka posisi dengan harga ask, dan kemudian nantinya akan ditutup (close/liquid dan termasuk juga stop loss dan target profit) menggunakan harga bid.

Bila anda open posisi Sell (Short), artinya anda membuka posisi dengan harga bid, dan kemudian nantinya akan ditutup (close/liquid dan termasuk juga stop loss dan target profit) menggunakan harga ask.

Posisi

Open dengan

Close (TP */SL **) dengan

Buy (Long)

Harga Ask

Harga Bid

Sell (Short)

Harga Bid

Harga Ask


* TP = Take Profit
** SL = Stop Loss

Apakah arti posisi LONG dan SHORT ?
Posisi LONG atau open BUY adalah posisi di mana seorang trader membeli suatu mata uang pada harga tertentu dan bertujuan untuk menjualnya kemudian pada harga yang lebih tinggi.Jadi investor tersebut mendapatkan keuntungan dari market yang naik (grafik pair naik). Misalnya anda membeli di posisi 1.1500 kemudian menjual di 1.1525 maka anda akan mendapatkan keuntungan sebanyak 25 poin/pips.

LONG atau open BUY adalah mengharapkan harga pasangan mata uang (pair) NAIK agar profit. (grafik pair naik) Contoh : Long (BUY) eur/usd maka anda mengharapkan grafik eur/usd adalah NAIK atau euro menguat terhadap usd.

Naiknya harga suatu pair juga bisa anda artikan mata uang di DEPAN pair tersebut menguat terhadap mata uang di belakang pair tersebut. Contoh : Grafik harga Pair eur/usd NAIK maka artinya euro menguat terhadap usd.

Harga yang digunakan sewaktu OPEN BUY / LONG adalah harga beli (ASK) dan harga yang digunakan waktu anda menutup/liquid adalah harga jual (BID).

Bila kita open Buy (Long) menggunakan Harga Ask, maka Harga Bid pada tabel harga harus LEBIH TINGGI dari Harga Ask (harga open posisi Buy) agar mendapatkan Profit.

Untuk kemudahan Posisi LONG seringkali disingkat BUY

Posisi SHORT atau open SELL adalah posisi di mana seorang trader menjual suatu mata uang pada harga tertentu dan bertujuan untuk membeli kemudian pada harga yang lebih rendah.Jadi investor tersebut mendapatkan keuntungan dari market yang turun (grafik pair turun).

SHORT atau open SELL adalah mengharapkan harga pasangan mata uang (pair) TURUN agar profit. Contoh : Short (SELL) eur/usd maka anda mengharapkan grafik eur/usd adalah TURUN atau euro melemah terhadap usd.

Turunnya harga suatu pair juga bisa anda artikan mata uang di DEPAN pair tersebut melemah terhadap mata uang di belakang pair tersebut. Contoh : Grafik harga Pair eur/usd TURUN maka artinya euro melemah terhadap usd.

Harga yang digunakan sewaktu OPEN SELL / SHORT adalah harga jual (BID) dan harga yang digunakan waktu anda menutup/liquid adalah harga beli (ASK).

Bila kita open Sell (Long) menggunakan Harga Bid, maka Harga Ask pada tabel harga harus LEBIH RENDAH dari Harga Bid (harga open posisi Sell) agar mendapatkan Profit

Untuk kemudahan Posisi SHORT seringkali disingkat SELL

Posisi

Open dengan

Close dengan

Bila Harga Naik

Bila Harga Turun

Long

Buy

Sell

Profit

Loss

Short

Sell

Buy

Loss

Profit

High,Low,Open,Close

  • High : Rekor Harga tertinggi dari saat pembukaan (open) sampai akhir (closing) periode tertentu. (contoh : pada chart periode / timeframe 5 menit, maka harga tertinggi yang terjadi selama 5 menit itu merupakan harga high)
  • Low : Rekor Harga terendah dari saat pembukaan (open) sampai akhir (closing) periode tertentu. (contoh : pada chart periode / timeframe daily, maka harga terendah yang terjadi selama hari itu merupakan harga low)
  • Open : Harga pembukaan periode tertentu. (contoh : pada chart periode / timeframe 5 menit, harga diawali dengan harga 2.0000. Maka harga open pada range 5 menit itu adalah 2.0000)
  • Close: Harga penutupan periode tertentu. (contoh : pada chart periode / timeframe 5 menit pada contoh di atas di akhiri dengan harga 2.0050. Maka harga close pada range 5 menit adalah 2.0050)

Market Order
Market order berarti trader akan melakukan transaksi pada harga yang berlaku saat itu. Untuk
Buy berarti membeli harga “ask” yang berlaku pada saat itu juga, atau untuk Sell berarti menjual pada harga “bid” yang berlaku pada saat itu juga

Misalnya anda akan membeli pair EUR/USD, pasar saat itu menunjukkan 1.2934/1.2938. Ini berarti broker anda mau membeli EUR/USD dari anda pada harga 1.2934 dan menjual ke anda seharga 1.2938.

Stop Order dan Limit Order (Pending Order)
Pending order adalah order otomatis untuk membuka posisi Long / Short hanya bila harga yang anda order / pesan tercapai. Bila harga yang anda order belum tercapai, maka pending order masih akan aktif dan akan menunggu hingga harga yang anda order tersentuh. Pending order dapat dibagi menjadi 2 yaitu
Pending Order Stop dan Pending Order Limit.

Bila anda hanya ingin membeli di ATAS harga sekarang, gunakan Stop Order Buy. Dan bila anda hanya ingin menjual di BAWAH harga sekarang, gunakan Stop Order Sell.

Bila anda hanya ingin membeli di BAWAH harga sekarang, gunakan Limit Order Buy. Dan bila anda hanya ingin menjual di ATAS harga sekarang, gunakan Limit Order Sell.

Contoh : Harga ASK sekarang adalah 2.0000 dan anda hanya ingin membeli (LONG) jika harga bergerak ke 2.0050 maka anda dapat menggunakan Stop Order Buy. (Ingat open buy/Long harga yang digunakan adalah harga ASK! )

Contoh : Harga BID sekarang adalah 2.0000 dan anda hanya ingin menjual (SHORT) jika harga bergerak ke 1.9950 maka anda dapat menggunakan Stop Order Sell. (Ingat open sell/Short harga yang digunakan adalah harga BID! )

Contoh : Harga ASK sekarang adalah 2.0000 dan anda hanya ingin membeli (LONG) jika harga bergerak ke 1.9950 maka anda dapat menggunakan Limit Order Buy. (Ingat open buy/Long harga yang digunakan adalah harga ASK! )

Contoh : Harga BID sekarang adalah 2.0000 dan anda hanya ingin menjual (SHORT) jika harga bergerak ke 2.0050 maka anda dapat menggunakan Limit Order Sell. (Ingat open sell/Short harga yang digunakan adalah harga BID! )

Jenis Order

Buy (Long)

Sell (Short)

Market

Membeli pada harga Ask saat itu

Menjual pada harga Bid saat itu

Stop Pending Order

Membeli di atas harga saat itu (Ask)

Menjual di bawah harga saat itu (Bid)

Limit Pending Order

Membeli di bawah harga saat itu (Ask)

Menjual di atas harga saat itu (Bid)


Masa aktif Pending Order

  • GTC (Good Till Cancelled)
    Good Till Cancelled berarti pending order akan tetap aktif tanpa ada batas waktu, kecuali trader melakukan cancel secara manual. GTC merupakan default dari Pending Order
  • GTD (Good Till Date)
    Good Till Date berarti pending order akan tetap aktif hingga batas waktu yang diset
  • OCO (Order Cancels Other)
    Order Cancels Other berarti trader mengorder 2 pending order sekaligus. Jika salah satu pending order tersentuh, maka otomatis order lainnya akan dibatalkan

Menghitung Profit/Loss (Keuntungan/Kerugian)
Pergerakan harga terkecil dihitung dalam satuan point/pip. Nilai dari setiap point ini bervariasi sesuai
jenis pasangan mata uang (pair), jumlah contract size yang digunakan.

Contract size biasanya disebutkan dalam satuan lot, yaitu Standard lot (100.000), Mini lot (10.000), atau Micro lot (1000).

Ada 3 jenis Pasangan Mata Uang (Pair) :

  • Direct Rates
    Adalah Pair dengan USD sebagai counter currency (USD terletak di belakang), contoh : GBP/USD, EUR/USD, AUD/USD, dan NZD/USD
  • Indirect Rates
    Adalah Pair dengan USD sebagai base currency (USD terletak di depan), contoh : USD/JPY, USD/CHF, dan USD/CAD
  • Cross Rates
    Adalah Pair yang tidak mengandung USD, contoh : GBP/JPY, EUR/JPY, AUD/JPY, EUR/GBP, dan GBP/CHF

Untuk mata uang Direct Rates misalnya (GBP/USD, EUR/USD, AUD/USD, dan NZD/USD) cara perhitungan profit/loss adalah sebagai berikut :

(Harga Jual – Harga Beli) x contract size x lot = Perhitungan profit / loss

Contoh :

  1. Buy 3 lot standard EUR/USD 1.2000
    Sell (liquid) 3 lot EUR/USD 1.2010Profit = (1.2010 – 1.2000) x 100.000 x 3 = $300
  2. Sell 1 lot standard GBP/USD 2.0001
    Buy (liquid) 1 lot GBP/USD 2.0000Profit = (1.2001 – 1.2000) x 100.000 x 1 = $10

Khusus mata uang yang berakhiran /USD, ada cara perhitungan mudah yaitu :
Dari kesimpulan di atas, maka berarti keuntungan 1 point untuk standard lot (100K) mata uang berakhiran /usd profitnya adalah $10. Sedangkan nilai 1 point untuk 1 lot mini (10K) adalah $1 dan untuk micro lot (1K) per point bernilai $0.1

Untuk mata uang Indirect Rates misalnya (USD/JPY, USD/CHF, dan USD/CAD) cara perhitungan profit/loss adalah sebagai berikut :

[ (Harga Jual – Harga Beli) / Harga Likuidasi ] x contract size x lot = Perhitungan profit / loss

Contoh :

  1. Buy 1 lot standard USD/JPY 110.00
    Sell (liquid) 1 lot USD/JPY 110.01Profit = [ (110.01 - 110.00) / 110.01 ] x 100.000 x 1 = $9.09

Untuk mata uang Cross Rates misalnya (GBP/JPY, EUR/JPY, AUD/JPY, EUR/GBP,dan GBP/CHF) cara perhitungan profit/loss adalah sebagai berikut :

{[(Harga Jual – Harga Beli) x Rate Base Currency Saat Ini] / Rate Pair Saat Ini} x contract size x lot = Perhitungan profit / loss

Contoh :

  1. Sell 1 lot EUR/GBP pada harga 0.6760 (EUR/USD merupakan base currency dari EUR/GBP, karena bagian depan EUR/GBP adalah Base Currency)
    Buy (Liquid) EUR/GBP pada harga 0.6750
    Rate EUR/USD : 1.1840Profit = {[(0.6760 – 0.6750) x 1.1840] / 0.6750} x 100.000 = $175,4

Margin dan Leverage
Istilah
leverage (faktor pengungkit, biasanya dalam rasio 1:50, 1:100, 1:250, atau 1:500) dalam forex margin trading berarti jika anda ingin trading sebesar $10.000, anda tak perlu menyediakan $10.000 tapi cukup ,menyediakan margin $100 (leverage 1:100) sebagai dana jaminan kepada broker anda.

Jadi margin dapat diartikan jaminan yang ditahan sementara oleh broker sewaktu anda melakukan trade. Margin akan segera dikembalikan ke account anda setelah anda menutup/liquid posisi yang anda buka.

Misalnya anda memiliki cash $1000 di broker yang memiliki Leverage 1:100. Artinya anda dapat trading dengan jumlah hingga mendekati $100.000 (atau hampir 100X lipat modal anda). Hal ini juga berarti bahwa untuk menggunakan contract size $100.000 anda memerlukan 1% margin yaitu $1000.

Contoh lain : Anda memiliki modal $500 dan broker anda memiliki leverage 1:100, maka bila anda ingin buy menggunakan 1 lot mini (10.000) maka margin yang ditahan adalah sebesar 1% dari jumlah contract sizenya (10.000) yaitu (1% x 10.000) atau menggunakan margin $100.

Artinya modal anda yang akan ditahan sementara dan dijadikan jaminan / margin oleh broker adalah sebesar $100, sisanya $400 digunakan untuk menahan loss anda.
Dan bila suatu saat anda telah melikuidasi posisi tersebut maka margin yang $100 tadi akan dikembalikan kepada anda.

Keuntungan dari leverage adalah dengan modal lebih kecil anda dapat bertrading dengan jumlah contract size / lot yang sama dengan jika anda tak menggunakan Leverage.

Atau dapat dikatakan, dengan modal yang sama besar, Anda dapat menggunakan contract size lebih besar daripada tak menggunakan Leverage. Maka dengan modal sama, anda memiliki peluang mendapatkan profit per pip yang lebih besar.

Dengan Leverage atau Tanpa Leverage ?

Leverage

Kebutuhan Margin

Margin Yang Digunakan

Contract Size

Profit

1:1 (tanpa leverage)

100 %

$1,000

$1000

$0.1/pip

1:100

1 %

$10

$1000

$0.1/pip

Leverage Besar atau Kecil ?

Leverage

Kebutuhan Margin

Margin Yang Digunakan

Contract Size

Profit

1:100

1 %

$1,000

$100,000

$10/pip

1:200

0.5 %

$1,000

$200,000

$20/pip

1:500

0.2 %

$1,000

$500,000

$50/pip

Cara Perhitungan Margin

Ada 3 jenis Pasangan Mata Uang (Pair) :

  • Direct Rates
    Adalah Pair dengan USD sebagai counter currency (USD terletak di belakang), contoh : GBP/USD, EUR/USD, AUD/USD, dan NZD/USD
  • Indirect Rates
    Adalah Pair dengan USD sebagai base currency (USD terletak di depan), contoh : USD/JPY, USD/CHF, dan USD/CAD
  • Cross Rates
    Adalah Pair yang tidak mengandung USD, contoh : GBP/JPY, EUR/JPY, AUD/JPY, EUR/GBP, dan GBP/CHF

Cara Perhitungan Margin Direct Rates (GBP/USD, EUR/USD, AUD/USD, dan NZD/USD):

Persentase Margin x Contract Size x Lot x Harga Sekarang = Margin

Contoh :

  1. Sell 3 mini lot GBP/USD pada harga Bid 2.0000 (Ingat open Sell menggunakan harga bid!)
    0.01 x 10.000 x 3 x 2.0000 = $600 (Leverage 1:100)
    0.002 x 10.000 x 3 x 2.0000 = $120 (Leverage 1:500) -> Kebutuhan margin lebih sedikit daripada 1:100!

Cara Perhitungan Margin Indirect Rates (USD/JPY, USD/CHF, dan USD/CAD):

Persentase Margin x Contract Size x Lot = Margin

Contoh :

  1. Buy 2 mini lot USD/JPY pada harga Ask 110.00 (Ingat open Buy menggunakan harga ask!)
    0.01 x 10.000 x 2 = $200 (Leverage 1:100)
    0.002 x 10.000 x 2 = $40 (Leverage 1:500) -> Kebutuhan margin lebih sedikit daripada 1:100!

Cara Perhitungan Margin Cross Rates (GBP/JPY, EUR/JPY, AUD/JPY, EUR/GBP, dan GBP/CHF):

Persentase Margin x Contract Size x Lot x Harga Tengah(*) Sekarang = Margin

Harga Tengah(*) = (Harga Bid + Harga Ask ) / 2

(Jangan lupa Base Currency merupakan Currency dasar yang terletak di depan pair. Misalnya pair EUR/GBP -> EUR merupakan BASE Currency, GBP merupakan QUOTE Currency)

Contoh :

  1. Buy 1 mini lot EUR/GBP pada harga Ask 0.8020 (Ingat open Buy menggunakan harga ask!)
    Harga Bid/Ask EUR/USD 1.5800/02 (karena Base Currency adalah EUR, maka harga yang dipakai adalah harga EUR/USD)Harga tengah EUR/USD = (1.5800 + 1.5802) / 2 = 1.58010.01 x 10.000 x 1 x 1.5801 = $158.01 (Leverage 1:100)
    0.002 x 10.000 x 1 x 1.5801 = $31.60 (Leverage 1:500) -> Kebutuhan margin lebih sedikit daripada 1:100!

Dari contoh di atas tampak bahwa dengan menggunakan Leverage yang lebih besar, margin / modal yang dibutuhkan untuk jaminan adalah lebih sedikit

Fungsi Leverage Terhadap Ketahanan Margin
Sebagai contoh deposit modal awal anda sebesar
$300. Jika anda membuka 1 posisi trading mini lot (10000) membutuhkan margin : 10000 (mini lot) x 0.002 (leverage 1:500) = $20. Maka modal yang ditahan sementara sebagai jaminan (margin) untuk membuka 1 mini lot gbp/usd adalah $20. Jadi sisa margin anda untuk menahan loss adalah : $300 – $20 = $280.

Profit dari mata uang gbp/usd untuk mini lot (10000) adalah $1 per point(pip). Maka dengan contoh di atas (margin yang tersisa adalah $280) dapat dihitung kekuatan anda untuk menahan loss adalah $280 (margin yang tersisa) dibagi dengan profit per point(pip) = 1 yaitu : 280 / 1 = 280 point. Jadi kekuatan untuk menahan loss maksimal (sebelum terjadi margin call) adalah 280 point dengan asumsi mata uang yang anda gunakan adalah gbp/usd dengan profit $1/point.

Bandingkan dengan leverage 1:100 yang berarti anda harus menyediakan modal margin sebesar 10000 x 0.01, yaitu : $100 untuk membuka 1 posisi mini lot (10000) mata uang gbp/usd. Margin yang tersisa untuk menahan loss adalah 300 – 100 = 200. Profit per point gbp/usd mini lot adalah $1. Sehingga kekuatan anda untuk menahan loss adalah 200 / 1 = 200 point saja.

Kesimpulannya : Leverage berfungsi melipatgandakan nilai profit anda dengan modal awal yang relatif kecil, sekaligus meningkatkan kekuatan anda menahan loss.

Target Profit, Stop Loss, dan Trailing Stop
Target profit adalah order untuk melikuidasi suatu posisi secara otomatis pada harga tertentu ketika trader telah memperoleh sejumlah profit.

  • Bila anda Open Buy/Long maka target terletak di ATAS harga anda membuka posisi Open Buy/Long.
    (Ingat ! Open Buy/Long menggunakan harga ASK sedangkan Target maupun Stop Loss berdasarkan harga BID)Contoh : Buy EUR/USD 1.2000, Target Profit 1.2050 (untuk target 50 point profit)
  • Bila anda Open Sell/Short maka target terletak di BAWAH harga anda membuka posisi Open Sell/Short.
    (Ingat ! Open Sell/Short menggunakan harga BID sedangkan Target maupun Stop Loss berdasarkan harga ASK)Contoh : Sell EUR/USD 1.2050, Target Profit 1.2000 (untuk target 50 point profit)

Stop Loss adalah order untuk melikuidasi suatu posisi secara otomatis pada harga tertentu untuk membatasi kerugian yang mungkin terjadi jika market bergerak berlawanan dengan posisi trader.

  • Bila anda Open Buy/Long maka stop loss terletak di BAWAH harga anda membuka posisi Open Buy/Long.
    (Ingat ! Open Buy/Long menggunakan harga ASK sedangkan Target maupun Stop Loss berdasarkan harga BID)Contoh : Buy EUR/USD 1.2050, Stop Loss 1.2000 (untuk stop loss 50 point loss)
  • Bila anda Open Sell/Short maka stop loss terletak di ATAS harga anda membuka posisi Open Sell/Short.
    (Ingat ! Open Sell/Short menggunakan harga BID sedangkan Target maupun Stop Loss berdasarkan harga ASK)Contoh : Sell EUR/USD 1.2000, Stop Loss 1.2050 (untuk stop loss 50 point loss)

Stop Loss dapat juga berfungsi untuk melindungi profit yang telah anda dapatkan (lock profit). Caranya yaitu dengan mengubah posisi stop loss ke atas (untuk Buy) atau ke bawah (untuk Sell).

Contoh :
Seorang trader melakukan Open Buy pada posisi 2.0000, TP (Take Profit) pada level 2.0050, SL (Stop Loss) pada level 1.9970. Setelah beberapa saat, harga telah bergerak ke arah yang diharapkan (naik) pada posisi 2.0040. Dalam hal ini trader tersebut berada pada posisi floating profit (posisi open dan dalam keadaan profit) sebesar 40 point. Untuk melindungi profit sebanyak 20 points, trader tersebut dapat memindah stop loss pada harga open + 20 point, yaitu 2.0020. Mengapa 20 point ? Syaratnya adalah profit yang ingin anda lock, harus lebih kecil dari floating profit saat ini (20 < 40 point). Bila kemudian floating profit bergerak menjadi 60 point, trader tersebut dapat menaikkan lagi stop loss ke posisi 2.0040 untuk lock profit sebesar 40 point, dan seterusnya. Hal inilah yang menjadi dasar dari trailing stop.

Setelah menginput Take Profit dan Stop Loss, maka data tersebut akan tersimpan pada server Broker Forex. Jadi anda tak perlu khawatir dan bisa setiap saat mematikan komputer / memutus koneksi internet. Take Profit dan Stop Loss akan tetap berfungsi TANPA harus menyalakan komputer dan terhubung dengan broker forex via internet

Posisi

Target Profit

Stop Loss

Buy (Long)

Lebih Tinggi dari Harga Open (berdasarkan harga bid)

Lebih Rendah dari Harga Open (berdasarkan harga bid)

Sell (Short)

Lebih Rendah dari Harga Open (berdasarkan harga ask)

Lebih Tinggi dari Harga Open (berdasarkan harga ask)


Trailing Stop adalah fasilitas yang disediakan oleh broker forex yang dapat mengubah stop loss untuk mengunci profit secara otomatis dalam kelipatan jumlah tertentu. Trailing Stop merupakan pengembangan dari stop loss.

Trailing Stop umumnya hanya akan berfungsi bila posisi trader TELAH PROFIT LEBIH DARI NILAI MINIMUM TERTENTU yang telah ditentukan broker (misalnya minimum 15 point). (PENTING: Umumnya trailing stop berjalan secara lokal pada komputer anda, bukan pada server broker! Bila komputer anda mati, trailing stop juga menjadi tak aktif)

Jadi bila anda belum profit lebih dari jumlah minimum trailing stop yang anda set, berarti posisi anda masih BERBAHAYA (kecuali anda telah menggunakan stop loss). Jadi sebaiknya anda set stop loss dahulu, kemudian bila perlu dapat ditambahkan fitur trailing stop sebagai pelengkap. Dengan menggunakan fitur ini anda akan terhindar dari loss jika profit anda telah melebihi batas minimum trailing stop.

Contoh :
Buy EUR/USD 1.2050, Stop Loss 1.2000, Trailing Stop 15 point.
Bila harga BID sekarang telah berada pada 1.2070 (telah profit 20 point) maka trailing stop akan mengubah stop loss ke harga 1.2055 (20 point profit dikurangi 15 point, yaitu profit +5 point). Artinya profit anda telah dilock 5 point (pada posisi stop loss baru yang berada pada 1.2055).

Point A : Dan bila harga ternyata bergerak turun ke 1.2055 maka otomatis akan terlikudasi pada profit 5 point. Artinya anda sudah tak mungkin loss lagi karena telah dilock.

Tetapi bila harga tidak turun (sesuai point A) melainkan harga terus naik dari 1.2050 ke 1.2095 (telah profit 45 point) maka trailing stop akan mengubah stop loss ke harga 1.2080 (45 point profit dikurangi 15 point, yaitu profit +30 point). Artinya profit anda telah dilock 30 point (pada posisi stop loss baru yang berada pada 1.2080).

Margin Call
Margin call berarti likuidasi secara “paksa” yang dilakukan oleh broker karena account anda tak memiliki dana yang cukup untuk mengcover/menutupi posisi anda yang merugi.

Dasar untuk menentukan Margin Call biasanya ada 2 (bergantung peraturan setiap broker):

  1. Margin Level
    Sistem margin level digunakan pada platform MetaTrader. (Silahkan melakukan order dengan demo account agar anda lebih memahami perhitungan margin pada platform MetaTrader)Rumus perhitungan margin level adalah :
    Margin Level = Equity / Margin yang digunakan Equity = Margin + Free Margin + Profit – Loss Balance = Modal aktual saat ini (belum dikurangi profit & loss)Equity merupakan Balance anda setelah ditambah/dikurangi profit & lossPada saat semua posisi clear (tak ada open), maka Balance = Equity. Karena Margin yang digunakan=0, Profit/Loss=0, sehingga Free Margin menjadi sama dengan Balance. (Lihat rumus Equity di atas!). Free Margin merupakan dana yang bisa anda withdraw bila ada posisi open (sisakan dana free margin secukupnya untuk menahan loss dan mencegah Margin Call)

    Misalnya broker menentukan Margin Call terjadi jika Margin Level 5% maka bila “Margin yang digunakan” x 5% = Equity, margin call akan terjadi. (satu per satu posisi open akan ditutup otomatis oleh broker hingga dana trader cukup untuk mengcover loss).

    Pada platform MetaTrader, seorang trader tak perlu menghitung Margin Level secara manual, karena bila ada open posisi otomatis Margin Level akan nampak pada Tab “Trade” dalam satuan persen (%). Yang perlu trader lakukan adalah menjaga agar Margin Level tidak mendekati batas Margin Call broker. (misalnya 5%)

  2. Modal awal – Margin – Loss = 0
    Ada juga broker yang menentukan margin call bila Modal awal – Margin yang digunakan – Loss total = 0. (Hal ini juga dapat anda bayangkan bahwa broker tersebut menggunakan Margin Level 100% bila menggunakan cara perhitungan MetaTrader)Deposit modal awal sebesar
    $300. Jika seorang trader membuka 1 posisi trading GBP/USD mini lot (10000) membutuhkan margin : 10000 (mini lot) x 0.002 (leverage 1:500) x 2.0000 = $40. Maka modal yang ditahan sementara sebagai jaminan (margin) untuk membuka 1 mini lot gbp/usd adalah $40. Jadi sisa margin trader tersebut untuk menahan loss adalah : $300 – $40 = $260Bila floating loss (rugi) anda mencapai $260 maka tak ada margin / dana tersisa untuk menahan loss, sehingga satu per satu posisi anda akan ditutup otomatis oleh broker. Kemudian margin $40 yang dilock sementara sebagai jaminan untuk open 1 posisi GBP/USD tersebut, akan kembali masuk ke account anda setelah posisi tersebut clear / close sehingga margin anda tersisa $40 saja).

Perhitungan Interest / Swap / Rollover / Bunga Menginap
Interest / Swap / Rollover / Bunga Menginap merupakan bunga yang didapat atau harus dibayar trader jika ada posisi open melebihi 1 hari trading. Batas 1 hari trading adalah jika posisi tersebut tidak ditutup hingga waktu penutupan Pasar Forex dunia, yaitu pada saat closing Pasar New York pada pukul 17.00 (waktu New York).

Untuk mengkonversi waktu New York ke waktu local anda, silahkan masuk ke : http://www.timeanddate.com/worldclock/timezone.html?n=179

Ketika melakukan trading forex, hari aktual yang digunakan adalah 2 hari ke depan. Contoh : Trading pada hari Kamis maka hari aktualnya adalah Senin (bunga dihitung 1 hari). Trading pada hari Jumat maka hari aktualnya adalah Selasa (bunga dihitung 1 hari), dan seterusnya. Sedangkan khusus untuk hari Rabu, hari aktualnya adalah 3 hari, yaitu Jumat, Sabtu, dan Minggu. (bunga dihitung 3 hari). Meskipun hari Sabtu dan Minggu pasar forex tutup, bunga dihitung 3 hari sebagai kompensasi libur trading.

Pada perhitungan bunga : Trader akan mendapatkan bunga positif jika mata uang yang dibeli memiliki suku bunga lebih besar daripada yang dipinjam

Contoh :
Pair USD/JPY. Suku Bunga USD = 5.25% , Suku Bunga JPY = 0.5%
Buy USD/JPY artinya trader membeli USD dengan cara meminjam JPY. Karena suku bunga mata uang yang dibeli (USD) lebih besar dari yang dipinjam (JPY), maka trader akan mendapatkan bunga sebesar : 5.25% – 0.5% = 4.75% Bila trader melakukan Sell USD/JPY (berarti meminjam USD dan membeli JPY), maka akan dikenakan charge sebesar : -5.25% + 0.5% = -4.75%

Contoh 2 :
Pair EUR/USD. Suku Bunga EUR= 3.75%, Suku Bunga USD = 5.25%
Buy EUR/USD artinya trader membeli EUR dengan cara meminjam USD. Karena suku bunga mata uang yang dibeli (EUR) lebih kecil dari yang dipinjam (USD), maka trader akan dikenakan charge sebesar : 3.75% – 5.25% = -1.5% Bila trader melakukan Sell EUR/USD (berarti membeli USD dan meminjam EUR), maka akan mendapatkan bunga sebesar : -3.75% + 5.25% = 1.5%

Setiap Broker forex umumnya menyediakan list suku bunga (per hari) untuk setiap pair yang digunakan. List tersebut biasanya mencantumkan bunga yang dikenakan untuk posis Buy dan Sell. (bisa dalam $ atau dalam point). Jika dalam point maka trader harus mengconvert dulu menjadi dollar dengan cara menghitung nilai per point pair yang bersangkutan.

Teknik Hedging
Hedging adalah suatu keadaan dimana kita membuka 2 posisi berlawanan dengan mata uang dan jumlah lot yang sama. Seringkali hedging dipergunakan jika harga berbalik arah dan trader tak ingin kerugian bertambah besar tanpa cut loss (menutup posisi tersebut meskipun rugi). Pada umumnya, mereka menggunakan teknik ini tanpa stop loss. Istilah lain dari hedging adalah locking.

Contoh : Seorang trader open Buy EUR/USD 1 lot lalu harga bergerak tak sesuai harapan (turun) dan posisi masih floating loss (rugi mengambang) 20 point, trader tersebut dapat melakukan open Sell EUR/USD 1 lot pada mata uang yang sama sehingga kerugian tersebut dilock hanya 20 point. Meskipun harga bergerak ke arah manapun, floating loss tetap 20 point

Teknik Average
Averaging adalah salah satu cara untuk meminimalkan kekalahan dengan cara membuka posisi sejenis pada level yang berbeda. Tujuan dari averaging ini adalah menggunakan rata-rata dari perbedaan level harga yang diorder untuk meminimalkan loss.

Contoh : Seorang trader open Buy EUR/USD 1 lot pada harga 2.0100, tetapi harga bergerak turun ke level 2.0000 sehingga mengalami floating loss -100 point. Trader tersebut dapat melakukan averaging dengan cara membuka posisi Buy EUR/USD 1 lot pada harga 2.0000 saat itu juga. Hal ini berarti ada 2 open posisi. Posisi pertama floating loss -100 point. Posisi kedua 0 point. (asumsi tanpa memperhitungkan spread).

Bila kemudian harga bergerak naik menuju 2.0050 maka posisi pertama floating loss -50 point, posisi kedua profit 50 point. Secara total kedua posisi tersebut impas (BEP). Ketika harga bergerak naik di atas level 2.0050. Maka berarti trader tersebut telah profit.

Februari 25, 2009 at 7:43 pm Tinggalkan komentar

Istilah dalam Trade Terminal MT4

roll-over-minyak

Balance (saldo) – total hasil keuangan dari transaksi yang telah diselesaikan dengan sempurna dan setoran/penarikan ke/dari rekening.

Equity(Ekuitas) – bagian aman dari rekening klien, dengan mempertimbangkan posisi terbuka, yang terikat dengan saldo dan nilai pengambangan (keuntungan/kerugian) dengan rumus sebagai berikut: Balance (saldo) + Floating rate (nilai pengambangan) + Swap (pertukaran), yaitu dana yang tersedia di rekening klien dikurangi dari jumlah yang diperlukan untuk posisi terbuka, ditambah dengan pendapatan untuk posisi terbuka saat ini.

Margin (Batas) – Ekuitas wajib yang harus disetor oleh investor untuk menjamin posisi sama dengan 1% (ketika leverage – 1:100) dari setoran posisi terbuka.

Free margin (margin bebas) – dana, yang tidak digunakan untuk keamanan posisi terbuka. Dihitung dengan rumus sebagai berikut: Free Margin = Equity – Margin.

Margin level (tingkat margin) – menentukan kondisi dari sebuah rekening. Dihitung dengan rumus sebagai berikut : (Equity/Margin )* 100%

Februari 24, 2009 at 6:54 pm Tinggalkan komentar

Tulisan Lebih Lama


Tulisan Terakhir

Hit Stats

Add to Technorati Favorites

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.